kondisi hutan di indonesia saat ini dan manfaarnya

Hutan dan perkebunan mencakup 62 persen dari negara indonesia, menjadikan Indonesia sebagai wilayah yang paling berhutan lebat di dunia setelah Amazon. Hutan hujan tropis membuat sebagian besar areal indonesia, khususnya di Kalimantan, Sumatera, dan Papua (Irian Jaya). Petani indonesia menemukan iklim dan kaya yang sempurna tanah vulkanik untuk tanaman komersial seperti kopi, karet, dan kelapa sawit. dulunya pemerintah kolonial sejak di jajah Perkebunan Eropa dan Amerika swasta besar yang penting untuk ekonomi kolonial di akhir abad ke-19. Banyak perusahaan yang dinasionalisasi dan sekarang dioperasikan oleh perusahaan milik negara. Perkebunan swasta besar yang masih tetap beroperasi sekarang, seperti perkebunan karet Goodyear di Sumatera Utara.

1967 UU  menteri Kehutanan memberikan kontrol pemerintah atas 143 juta hektar (357.500.000 hektar) diklasifikasikan sebagai lahan hutan publik. Kepentingan negara lebih diutamakan daripada kepemilikan adat dari hutan, meskipun kehadiran ini sebenarnya dulunya masyarakat yang telah menggunakan hutan selama beberapa generasi. 1967 Hukum memicu booming nya di industri kayu, dan pada tahun 1978 ekspor kayu mencapai setengah total dunia. Ekspor turun setelah pemerintah mengeluarkan peraturan baru tentang ekspor untuk memproses kayu, memaksa perusahaan penebangan untuk membangun pabrik kayu lapis di indonesia untuk menghasilkan lebih dari nilai kayu tersebut. Pada tahun 1999 ada 442 konsesi (hak atas lahan hutan diberikan kepada perusahaan penebangan) yang mencakup 51 ​​juta hektar (127.500.000 hektar), hampir sepertiga dari negara indonesia. Konsesi ini biasanya berlangsung selama 20 tahun dan rata-rata 98.000 hektar (245.000 hektar) per perusahaan. Promosi Pemerintah pengolahan kayu, program transmigrasi, dan tekanan penduduk terhadap sistem perladangan berpindah tradisional menyebabkan deforestasi tahunan dari 1 persen pada 1990-an, jauh lebih tinggi dari rata-rata dunia.

Dalam beberapa tahun terakhir, kombinasi kekeringan dan aktivitas manusia telah menyebabkan kebakaran hutan besar-besaran, di pulau Kalimantan khususnya, meliputi wilayah Asia Tenggara dalam kabut. Meskipun kebakaran yang pada awalnya disalahkan pada petani kecil, penyebab utama sebenarnya dari perkebunan besar. Pada tahun 2000 kantor jaksa agung melakukan penyelidikan ke dalam penyalahgunaan Rp1,6 triliun (US $ 216.000.000) dana yang ditujukan untuk reboisasi. 5 tersangka semua terkait dengan Suharto, termasuk 1 anak perempuan dan setengah-saudara. Departemen Kehutanan dan Perkebunan baru-baru ini ditangguhkan HPH 46 karena kesalahan dokumentasi dan operasi penebangan yang tidak tepat.

dari cerita di atas dapat kita simpulkan bahwa indonesia adalah kaya akan hutan dan tentunya akan bermanfaat bagi kerlangsungan hidup untuk warga indonesia maupun dunia, oleh karenanya marilah kita jaga hutan kita

Sedikit pemahaman manfaat hutan bagi hidup kita :
hutan memainkan peran penting dalam pemurnian udara. Ketika bernapas, kita mengeluarkan karbon dioksida dan menghirup oksigen. hutan juga adalah tempat bermuaranya  kehidupan di luar air bersih. hutan juga berperan penting dalam Pemanasan Global.
Dengan menghilangkan hutan, kita membunuh sebagian besar keanekaragaman hayati di alamnya. Di beberapa tempat di hutan tropis  menciptakan keanekaragaman hayati yang sempurna; beberapa spesies unik di dunia dan mereka dengan cepat menghilang setelah kehancuran habitat mereka. Deforestasi menimbulkan kerusakan permanen dan reboisasi tidak sepenuhnya mengembalikkanya.

Tidak ada komentar