Daftar Istilah Bahasa Ngapak Lengkap Dengan Artinya

Sudah tahukah anda apa itu bahasa jawa ngapak? Nah, bahasa ngapak ini adalah sebuah bahasa etnis yang digunakan oleh mayoritas masyarakat yang terletak di Jawa Tengah bagian barat. Bahasa ini digunakan khususnya di kota Banjarnegara, Purbalingga, Purwokerto, Cilacap, dan sekitarnya.

Mungkin bagi banyak orang yang belum pernah mendengarnya, bahasa ngapak ini memiki banyak istilah yang masih asing ditelinga, karena bahasa ini juga terkenal lucu akan kosa kata dan intonasinya. Jika anda ingin mendengarnya, bisa mencoba mendengarkan dagelan Curanmor yang bisa dengan mudah didapatkan di internet.

Nah, untuk mengetahui apa saja istilah dalam bahasa ngapak tersebuk. Mari kita simak ulasan yang akan kami bagikan berikut ini!

Bahasa Ngapak

Daftar Istilah Bahasa Ngapak

Acan: (belum) sama sekali
Aja: Jangan
Akéh: Banyak
Alas: Hutan
Amba: Luas / Lebar
Ambén: Tempat tidur
Amleng: Sepi, sunyi, diam
Ana: Ada
Angger: Kalau
Anjog: Sampai
Antob: Sendawa
Aran: Nama
Arang: Jarang
Arip: Ngantuk
Aséng: Ajak, mengajak
Atis: Dingin (untuk cuaca) | Katisen: Kedinginan
Awak: Badan | Awake Pada Lara: Badannya sakit semua
Awan: Siang
Awéh: Memberi | Awéhan: Suka memberi
Awit/Kawit: Sejak
Ayuh/Mayuh: Ayo (ajakan untuk ikut)
Babar pisan/blas: Sama sekali
Babaran: Melahirkan
Bacin: Bau yang tidak sedap
Badhog: Makan (bahasa kasar) | Badhogan: makanan
Baé/Baén: Saja
Bagel: Lempar
Bagol: Kepala bagian belakang menonjol
Bakul: Penjual, jualan | Bakul Dhawet: Penjual Dhawet
Bal: Bola | Bal-balan: Sepak bola
Bandem: Melempar
Bandhot: Kambing jantan
Banggen: Bedug terakhir sebelum shalat
Batir: Teman
Batur: Pembantu
Bawon: Bagian
Bawor: Salah satu personil Punakawan dalam pewayangan model Banyumasan (Anak sulung Semar)
Bebeh: Malas; ogah; tidak mau
Belet: Lumpur
Belik: Sumber mata air
Belok: Kotor | Belok Lepot: Kotor sekali
Bén: Biar
Bené/Mbéné/Nembé: Baru | Mbéné kober: Baru sempat
Benthong: Pukul memakai kayu/sejenisnya
Benting/Bengkung: kain yang digunakan untuk melilit perut setelah melahirkan.
Besengut/Mbesengut: Cemberut
Beton: Biji nangka
Bithi: Pukul menggunakan tangan
Biyung: Ibu, Mama, Bunda
Blakasuta: Terus terang, apa adanya
Blarak: Daun kelapa utuh yang masih baru/basah
Blas: Sama sekali
Bleketaket: Amat, banget. Menunjukkan rasa makanan yang lunak, pulen dan sebangsanya
Blekethir: Kaki tangan, suruhan, kelas teri
Blig/Blég: Kaléng
Blijing: Telanjang bulat
Blukang: Pelepah daun kelapa
Blusuk: Pelosok; Pedalaman | Blusukan: Masuk-masuk ke pelosok
Bodol: Rusak
Boléd: Singkong; ketela pohon
Boléng: Cacat; kekurangan; kelemahan
Bongkot: Pangkal Pohon
Brengkolang/Bengkolang: Lempar
Brug: Jembatan
Bungah: Senang
Butul/Gutul: Sampai (datang); tiba | Wis Gutul Ngendi?: Sudah sampai mana?
Cablak: Doyan ngomong
Cangkem: Mulut (bahasa kasar)
Cantug: Sampai
Cebrik: Becek
Cédal: Orang yang sukar mengucapkan huruf 'R'
Cempuleg: Alamak; astaga; tiba-tiba; ternyata atau mirip dengan ‘jebul’ dalam Bahasa Jawa umum
Cengis: Cabe rawit
Cengkli: Botol Kecil
Ciblon: Mandi; bermain air
Cilaka: Celaka
Ciwel: Ketan
Clebek: Kopi
Cocot: Mulut (bahasa kasar)
Cokan/Sokan: Masih; suka; kadang-kadang (frekuensi waktu) | Inyong Cokan Dolan Maring Nganah: Saya masih (suka) main ke sana
Cucuk: Mulut (kasar); paruh unggas; paruh burung
Cumbu: Jinak (untuk hewan)
Cupet: sedikit (ilmu) | Ilmune Inyong Esih Cupet: Ilmu saya masih sedikit
Curek: Penyakit infeksi pada telinga dan mengeluarkan bau tak sedap
Cuwek: Colok | Cuwek matane: Colok matanya
Dablongan: Guyonan; lawakan
Dayoh: Tamu
Degan/Dawegan: Kelapa Muda
Deleng: Lihat
Dénéng/Déngka: Kok | Dénéng Neng Kono?: Kok di situ?
Déngklang: Pincang
Dhéwék: Sendiri | Inyong Dhéwék: Saya sendiri
Dhupak: Tendang
Dikep/Ndikep: Menangkap (biasanya untuk benda hidup)
Dina: Hari
Dingin/Dimin/Dipit/Disit: Dulu | Mengko dingin: Nanti dulu
Dingklik: Kursi kecil
Dir: Gundu / Keléréng
Dopok: Gosip | Ndopok: Ngegosip | Dopokan: Gosipan
Egin: Masih
Émbég/Ébég: embeg merupakan bentuk kesenian tari daerah Banyumas yang menggunakan boneka kuda yang terbuat dari anyaman bambu yang menggambarkan prajurit perang yang sedang menunggang kuda. Gerakan tari yang diperagakan pemain embeg ini menggambarkan kegagahan dan di pertunjukan embeg ini akan ada satu adegan unik yang biasanya di tempatkan di tengah pertunjukan. (Wikipedia)
Énggal: Sebentar lagi
Énggané: Andaikan | Énggané Kowe Neng Kéné: Andaikan kamu disini
Engkrék/Ngéngkrék: Bergegas; berjalan dengan penuh semangat
Entong: Habis | Banyune Wis Entong: Airnya sudah habis
Ereg/Pereg: Dekat
Eri: Duri
Esih/Tésih/Tasih: Masih
Gagéan/gagéyan: Cepetan; Buruan
Gajul: Menendang sesuatu memakai ujung kaki
Ganu: Dulu (waktu lampau)
Gari/Kari: Tinggal; tersisa | Dhuite Gari Sewu: Uangnya tinggal seribu
Gathéngan: Berhubungan intim (tabu)
Gebug: Memukul dengan keras menggunakan alat
Gedig: Pukul
Gejig: Linggis; alat dari besi untuk melubangi tanah dll
Gela: Kesal/Jéngkél
Gelis: Cepat
Gembéléngan: Sombong
Gendul: botol
Gering: Kurus
Gething: Tidak suka; benci banget
Gigal: Jatuh (untuk benda)
Gili: Jalan
Githir: Cepat; tergesa-gesa; buru-buru | Mlakuné Githir Temen: Jalannya buru-buru amat
Giwing: Dataran tinggi/Lereng
Glathak: Pagar (biasanya yang terbuat dari bambu)
Glepung: Tepung beras
Glewéhan: Guyonan; Bercandaan
Gludug: Petir; Geledek
Goroh: Bohong
Gotak: Nyeletuk
Goték: Melamar
Grabag-Grubug: Tergesa-gesa
Grajih: Gergaji
Gujih/Gujis: Banyak Bicara; Cerewet
Guyon/Guyonan: Canda/Bercanda
Idek/Pidek: Injak
Ijig-ijig/Ujug-ujug: Tiba-tiba
Ikih: Ini | Bukune Diwaca Baén Ora Mbayar Ikih: Bukunya dibaca saja, tidak membayar ini
Inyong/Inyongé/Nyong: Saya, aku
Iwak: Ikan/Daging | Iwak Ayam: Daging Ayam
Jagong/Njagong: Duduk
Janggel: Bonggol jagung
Janjane: Sebenarnya
Jawil: Colek
Jejek: Menendang lurus menggunakan telapak kaki
Jék: Ajak
Jembangan: Bak penampung air dari tanah liat
Jenthik: Jari
Jimot/Jiyot/Jukut/Jukut: Mengambil
Jor/Jorna: Biarkan
Jorog/jorogna: Dorong/mendorong
Jotos: Memukul dengan menggunakan kepalan tangan
Jujug/Jujugna: Antar/Mengantar
Jungkat: Sisir
Ka: Kok | Udu Inyong Ka: Bukan aku kok
Kaki-Kaki: Kakek-kakek
Kambi: Dengan
Kampil: Bantal
Kampleng: Pukul
Kanca: Teman
Kandah: Bicara; ngomong | Kandahan: Ngomong-ngomong/ngobrol
Kang/kakang: Kakak (laki-laki)
Karus: Terlanjur | Inyong Wis Karus Tuku Buku: Saya sudah terlanjur beli buku
Kawus: Jera
Kaya: Seperti
Kayongé: Kayaknya; kelihatannya
Keduman: Dapat bagian
Kelalén: Lupa
Keleleb/Kleleb: Tenggelam
Kelir: Warna
Kemaki: Sombong
Kemayu: Sok cantik
Kemlithak: Belagu; usil; bertingkah
Kemréwék: Cerewet; banyak ngomong
Kencot: Lapar
Kendhat: Bunuh diri
Keplak: Pukul
Kepriwé/Keprimén/Kepribén: Bagaimana (sering disingkat priwe, primen, priben)
Kesambat/Nyambat: Gotong Royong
Kesuh: Marah
Ketempuhan: Harus mengganti
Ketilem: Tenggelam
Keton/Katon: Terlihat, kelihatan, tampak
Kiyé: Ini | Kaya kiyé: Seperti ini
Ko: Biasanya untuk bahasa singkatan yang berarti Anda/kamu. Dalam Bahasa Jawa umum disebut ‘Kowe’
Koh: Kok
Kongkon: Suruh | Dikongkon/dikon: Disuruh | Kongkonan: Suruhan
Kowé: Anda; kamu
Kucluk: Bodoh
Kuna: Jaman dulu
Kungkum: Berendam / Mandi Berendam
Kur/Gur: Hanya
Kuwé: Itu | Aja kaya kuwé: Jangan seperti itu
Langka: Tidak ada
Lara: Sakit
Laut: Selesai kerja, pulang Kerja
Lebu: Debu
Leg: Telan | Keleg: Tertelan | Dileg: Ditelan
Lejed: Sangat (biasanya untuk jaman) | Kuna Lejed: Jadul banget
Léjég: Rusak (sudah longgar)
Lémpogen: Lelah; capek
Lenga Latung: Minyak Tanah
Lenga: Minyak Goreng
Lengob: Bodoh
Lénjéh: Centil
Lereng: Sangat (biasanya untuk jaman) | Kuna Lereng: Jadul banget
Lirih: Lembut; pelan-pelan; tidak keras (suara)
Liya: Lain | Liyane: Lainnya| Seliyane: Selainnya
Lobok: Longgar/Kebesaran
Lodong: Méncrét
Lombo: Bohong | Nglombo: Berbohong
Londhog/Lindhig: Jalannya pelan
Longan: Kolong (biasanya untuk tempat tidur)
Lunga: Pergi
Madan/Mandan: Agak
Madani: Omelin | Diwadani: Diomelin
Madéih: Nyebelin
Madhang: Makan
Magé: Ayo; mari (ajakan)
Mambrah-mambrah: Berantakan; berserakan
Manga: Membuka mulut
Mangga: Mari; silahkan
Mangsan: Musim
Mangslup: Masuk
Maning: Lagi
Manjat: Naik (Untuk ketinggian, naik pohon dll)
Marakna: Menyebabkan
Mathak: Melempar
Mayeng: Pergi
Mayuh: Ayo
Mbajug: Nakal
Mbandreng: Ingin sekali
Mbejujag: Kurang ajar; tidak sopan
Mbejut: Nakal
Mbekayu: kakak (perempuan)
Mboké: Ibunya | Mboké Bambang: Ibunya Bambang
Medhot: Membatalkan puasa wajib/sunnah
Méléd: Lidah keluar; terjulur lidahnya
Menangi: Ketemu; mengalami
Mérad: Pergi
Meriang: Sakit
Midun/Mudun: Turun
Miki: Barusan; belum lama
Ming: Ke
Mitaya: Lumrah | Raine Ora Mitayani: Wajahnya tidak nguatin (hinaan)
Ndeplak/Njeplak: Asal ngomong; asal bunyi
Ndéyan: Mungkin
Ndilalah: Kebetulan
Nék: Kalau
Ngajog/Kajog: Menyesal
Nganah: Kesana
Ngandel: Percaya | Ora Ngandel: Tidak Percaya
Ngandut: Hamil
Ngangsu: Mengambil air dari sumur/sumber mata air
Ngénéh: Ke sini
Nglogog: Melamun; termenung
Nglokro: Loyo; lemes
Ngodé: Kerja
Ngonoh: Kesitu; Situ
Ngudang/Ngundang: Manggil
Nguja: Sengaja | Ora Nguja: Tidak sengaja
Ningén: Tetapi
Nini: Nenek | Nini-nini: Nenek-nenek
Njepat: Terlepas dari ikatan tali
Njeprah: Banyak sekali
Olih: Boleh
Olih-Olih: Oleh-oleh; buah tangan
Pada: Sama/Kembar
Padasan: Tempat Wudlu
Pahal: Kerja
Paribasan: Ibarat/Peribahasa
Patia: Begitu | Ora Patia Akeh: Tidak begitu banyak
Pecicilan: Jelalatan
Pedangan: Dapur
Pekarangan: Kebun di sekitar rumah
Penjorangan: Guyonan; bercanda
Peso: Pisau
Petha: Umum | Ora Petha: Tidak wajar
Pethakilan: Banyak tingkah; nakal
Pethuk: Temu | Kepethuk: Bertemu
Péyang/pénjol: Oval
Pira: Berapa | Regane Pira?: Harganya Berapa?
Pitik: Anak Ayam
Playon: Berlarian
Poran/porah: Biarin
Pungkasan: Terakhir
Putu: Cucu
Rama: Bapak
Randa: Janda
Réang: Ramai; berisik
Rega: Harga
Rekasa: Sengsara
Rika: Kamu; sampeyan; panjenengan; anda
Rikala: Tatkala; sewaktu
Risban: Kursi panjang
Rogol: Jatuh/berjatuhan
Rosa: Tenaganya Kuat
Ruag: Rusak
Rumangsa: Merasa
Runtah: Sampah
Saben: Setiap
Sada: Lidi | Sapu sada: Sapu lidi
Sanding: Sebelah
Sanga: Angka Sembilan
Sapa: Siapa
Sedéla: Sebentar; tidak lama
Sega: Nasi
Séjén: Lain/Beda
Sekang: Dari
Semblothongan: Sembarangan; asal-asalan
Semriwing: Angin semilir; sejuk
Senthong: Kamar Tidur
Sepetil/sepethil: sedikit
Siki: Sekarang
Siwur: Gayung air
Sogi/Sugi: Diberi | Kasure disogi bantal: Kasurnya diberi bantal
Sripilan: Bonus; tambahan penghasilan
Sulung: Anak laron
Sumed: Menyalakan api / bara
Sumeng: Gejala demam pada diri seseorang yang tidak terlalu tinggi. Biasanya dikaitkan dengan meriang, kurang nafsu makan dll.
Takon: Tanya | Pitakon: Pertanyaan
Tegel: Téga
Tek/Tak: Kata ganti orang pertama | Wis Tek Bayar: Sudah saya bayar
Tekan: Sampai tempat Tujuan | Wis tekan: Sudah Sampai
Téla: Memang | Téla Iya Koh: Memang iya kok
Tembe/nembe/tembeke: Baru; barusan
Temen: Sangat; sekali
Temenan: Benar/Tidak Bohong
Tésih: Masih
Téyéng: Bisa
Tidokna: Tunjukkan | Nidokna: Menunjukkan; memperlihatkan
Tlatén: Tekun; ulet; kreatif
Tok/Thok: Saja; doang | Inyong thok sing ora bisa: Saya doang yang tidak bisa
Trataban: Hati berdebar
Tum: Dibungkus pakai daun pisang
Tuma: Kutu Kepala
Turut: Sepanjang | Turut Gili: Sepanjang jalan
Ujar: Berkata; menurut | Ujarku: menurutku,
Umeb: Mendidih
Uput-uput: Pagi sekali masih samar-samar
Uwan: Rambut Putih/Uban
Uyel-uyelan: Desak-desakan
Wadon: Wanita; perempuan
Waja: Alat dapur berbentuk cekung terbuat dari logam untuk menggoreng sesuatu.
Walang: Belalang
Waléh: Mengaku / Terusterang
Wates: Batas
Wedhi: Pasir
Wedi: Takut
Weduh: Melihat
Wei: Beri | Diwei: Diberi
Wis: Sudah | Sewise/seuwise: Sesudah
Wisuh/wijik: Cuci kaki/tangan
Woh: Berbuah
Yayu/Yayuné: Kakak (perempuan); Mbak
Yuyu: Kepiting

Nah, itulah di atas daftar istilah Bahasa Ngapak dengan maknanya yang dapat kami sampaikan untuk anda. Semoga bisa menjado referensi yang bermanfaat.

Tidak ada komentar